RSS

ASSURE MODEL

Model ASSURE adalah model pembelajaran yang dapat digunakan untuk jenis media yang tepat dalam proses pembelajaran. Model ini dikembangkan untuk menciptakan aktivitas pembelajaran yang efektif dan efisien, khususnya pada kegiatan pembelajaran yang menggunakan media dan teknologi. Model ini, berorentasi pada KBM. Strategi pembelajarannya melalui pemilihan dan pemanfaatan metode, media, bahan ajar, serta peran serta pembelajar di lingkungan belajar.Assure model di desain untuk membantu Guru dalam merancang rencana pembelajaran yang terintegrasi dan efektif dengan menggunakan teknologi dan Media dalam kelas.

Analyze learner
(menganalisis pebelajar)
Langkah yang pertama adalah mengidentifikasi karakteristik pebelajar. Media dan teknologi dikatakan efektif bila ada kesesuaian antara karakteristik pebelajar dengan metode media dan karakteristik pebelajar.
faktor kunci Yang dibahas dalam analisis pembelajar adalah sebagai berikut :
a. General characteristict ( Karakteristik Umum )
Karakteristik umum meliputi faktor-faktor usia , tingkat pendidikan , pekerjaan /posisi, kebudayaan dan sosial ekonomi . Dengan analisis pebelajar akan membantu pemulihan metode dan media pembelajaran yang sesuai . Sebagai contoh : pebelajar yang lemah dalam ketrampilan membaca , lebih tepat diberi media non cetak . Jika pebelajar kurang tertarik dengan materi yang disajikan , maka media yang tepat misalnya videotape , simulasi , atau kegiatan-kegiatan yang berbasis teknologi . Bila pebelajar pertama kali belajar suatu konsep baru, maka dibutuhkan pengalaman belajar langsung dan konkrit seperti karyawisata atau latihan bermain peran (mengacu pada kerucut peran Edgar Dale )
b. Spesifik entri competencies ( kompetensi tertentu )
Sebuah komponen penting dari merancang pelajaran adalah untuk mengidentifikasi kompetensi spesifik dari siswa . Kita dapat melakukan ini melalui cara-cara informal (seperti di kelas mempertanyakan) atau cara formal lebih (seperti meninjau hasil tes standar). Tes kemampuan awal merpakan penilaian , baik formal maupun informal , yang diperlukan. Dengan menganalisis kemampuan yang telah dimiliki pebelajar, guru dapat memilih metode dan media yang sesuai .
c. Learning Style ( Gaya belajar )
Gaya belajar berkenaan dengan pengelompokan sifat-sifat psikologis yang menentukan bagaimana seseorang individu merasakan berinteraksi dengan dan merespon secara emosional pada lingkungan belajar . Gardner (1999) mengemukakan 3 jenis gaya belajar seseorang yaitu : visual , auditory , dan kinestetik. Teori Gardner mengimplikasikan bahwa guru yang efektif perlu sadar akan adanya gaya belajar yang berbeda di antara para pebelajar . Cara yang terbaik untuk mengatasinya yaitu dengan memberikan variasi pembelajaran . Guru , Perancang kurikulyum , dan spesialis media harus bekerjasama mendesain kurikulum sehingga pebelajar memiliki kesempatan mengembangkan perbedaan gaya belajar. Variabel gaya belajar dapat dikategorikan menjadi 4 kelompok yaitu :
a. Kekuatan persepsi
Pendukung pentingnya variabel ini mengatakan bahwa sebagian besar pebelajar tidak mempunyai kekuatan yang cukup untuk menangkap pelajaran melalui pendengaran dan menyangsikan keluasan penggunaan metode guru. Pebelajar yang agak lambat belajar cenderung menyukai pengalaman taktil atau kinestetik , duduk dan mendengarkan sukar baginya.
b. Kebiasaan memproses informasi
Variabel ini berkaitan dengan bagaimana kecenderungan pebelajar memproses informasi . Model Gregore (dalam Molenda , dkk , 2005) tentang ‘gaya belajar’ yaitu 4 kategori utama pada gaya berfikir :
1. Pebelajar kategori berurutan kongkrit , lebih suka pengalaman langsung dan penyampaian dengan urutan yang logis . Golongan ini lebih cocok belajar dengan buku kerja , demonstrasi , pembelajaran terprogram , dll.
2. Pebelajar katagori acak konkrit , lebih senang pendekatan coba-coba (trial & error), membuat kesimpulan cepat dari pengalaman yang terjadi . Golongan ini lebih suka metode-metode seperti permainan , simulasi , discovery ,dll
3. Pebelajar kategori berurutan abstrak. Kelompok ini terampil menyandi pesan verbal dan simbolik khususnya bila disajikan dalam urutan yang logis . Golongan ini lebih suka membaca dan menyimak .
4. Pebelajar kelompok acak abstrak , menunjukan kemampuannya untuk menangkap makna dan presentasi yang disajikan , merespon nada dan gaya pembicara sebaik menangkap pesannya . Golongan ini baik untuk belajar dalam diskusi kelompok , kuliah dengan tanya jawab , videotape , dan televisi.
c. Faktor-Faktor motivasional
Berbagai faktor emosianoal sangat berpengaruh pada perhatian terhadap sesuatu , berapa lama memperhatikan, seberapa jauh usaha memahami pelajaran , dan bagaimana perasaan ikut ambil bagian dalam kegiatan belajar. Cara yang baik untuk mendiskripsikan motivasi belajar yaitu menggunakan r , yang membedaka aspek penting motivasi , yaitu :
Atensi , berkenaan dengan apakah pebelajar merasa bahwa pembelajaran menarik dan
berguna untuk dipertimbangkan
Relevan, berkaitan dengan apakah pebelajar merasa bahwa pembelajaran berkaitan
dengan tujuannya
Confidence, berkenaan dengan apakah pebelajar mengharapkan kesuksesan berdasarkan pada usahanya sendiri
Satisfaction, berkaitan dengan penghargaan yang diterima pebelajar dari pembelajaran itu

State Standards and Objacctives
Langkah berikutnya adalah merumuskan tujuan pembelajaran sekhusus mungkin . Tujuan ini dijabarkan munkin dari silabus , buku teks, kurikulum atau dikembangkan sendiri oleh gurunya . Suatu pernyataan tujuan , bukan apa yang direncanakan oleh guru dalam pembelajaran melainkan apa yang harus dicapai pebelajar dengan pembelajaran itu. Suatu tujuan merupakan pernyataan tentang apa yang akan dicapai, bukan bagaimana tujuan itu akan dicapai . Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perumusannya adalah :
1. Tetapkan ABCD
Teknik ABCD untuk menyatakan tujuan (Mager, 1997)

A (Audience)– instruksi yang kita ajukan harus fokus kepada apa yang harus dilakukan/ dikerjakan oleh pembelajar bukan apa yang harus dilakukan pengajar, B (Behavior) – kata kerja yang mendeskripsikan kemampuan baru yang harus dimiliki pembelajar setelah melalui proses pembelajaran dan harus dapat diukur, C (Conditions) –pernyataan tujuan yang meliputi kondisi dimana unjuk kerja itu diamati , D (Degree) – pernyataan tujuan yang mengidentifikasi standar atau kriteria yang menjadi dasar pengukuran tingkat keberhasilan pembelajar.

2. Mengklasifikasikan Tujuan
Pengelopokan tujuan sangat penting karena pemilihan metode dan media serta cara mengevaluasi tergantung pada jenis tujuan yang diterapkan. Suatu tujuan mungkin diklasifikasikan menurut jenis belajar utama yang akan dicapai . Meskipun ada rentangan pendapat mengenai cara terbaik untuk mendiskripsikan dan menorganisasikan jenis-jenis belajar , ada 3 kategori (domain) yang secara luas diterima yaitu : ketrampilan kognitif, afektif, dan psikomotor. Molenda (2005) menambahkan ketrampilan interpersonal, karena ketrampilan ini sangat penting dalam suatu kerja tim.
Domain kognitif, belajar meliputi susunan kemampuan intelektual yang dikelompokkan sebagai informasi verbal/visual atau ketrampilan intelektual . Ketrampilan intelektual mengajak pebelajar untuk memberikan respon pada stimuli tertentu termasuk di dalamnya mengingat atau menyebutkan kembali fakta-fakta. Di sisi lain, ketrampilan intelektual juga mengharapkan pebelajar berfikir dan memanipulasi data .
Dalam Domain afektif, melibatkan perasaan dan nilai. Tujuan afektif memiliki rentangan misalnya menstimulasi minat dalam pelajaran di sekolah , meningkatkan kepedulian sosial dll. Kalau dalam Domain psikomotor, kegiatan belajar meliputi atletik, pekerjaan tangan, dan ketrampilan-ketrampilan fisik lain. Ketrampilan interpersonal merupakan ketrampilan yang berpusat pada orang (people-centered) yang memerlukan untuk berhubungan dengan orang lain secara efektif.

3. Perbedaan Individu
Berkaitan dengan kemampuan individu pebelajar dalam menuntaskan atau memahami sebuah materi yang diberikan. Pebelajar yang tidak memiliki kesulitan belajar dengan pebelajar yang memiliki kesulitan belajar pasti memiliki waktu ketuntasan terhadap materi yang berbeda. Untuk mengatasi hal tersebut, maka timbullah mastery learning (kecepatan dalam menuntaskan materi tergantung dengan kemampuan yang dimiliki tiap individu).

Select Strategies , Technology, Media , and Materials
(memilih strategi , metode, media dan bahan ajar)
Rencana untuk penggunaan media dan teknologi, pertama-tama tentu saja menuntut pemilihan yang sistematis . Proses memilih ada 3 tahap yaitu :
1. Menentukan metode yang sesuai untuk suatu tugas belajar
Dalam menentukan atau memilih metode yakinlah bahwa tidak ada satu metode pun yang paling baik untuk semua kegiatan belajar. Untuk suatu kegiatan pembelajaran mungkin diperlukan gabungan metode satu dengan yang lainnya untuk tujuan yang berbeda pada pelajaran yang berbeda pula. Misalnya suatu pelajaran menggunakan metode simulasi untuk menambah perhatian dan menimbulkan minat pada awal pelajaran , kemudian menggunakan demonstrasi untuk menampilkan informasi baru, selajutnya memberikan latihan komputer untuk memprektekkan ketrampilan baru tersebut.

2. Memilih bentuk media yang cocok dengan metode yang akan disajikan
Bentuk media adalah bentuk fisik yang akan membawakan pesan yang akan disajikan . Bentuk media misalnya , bagan lembaran balik (gambaran diam dan teks ), slide (proyeksi diam), audio (suara dan musik), video (gambaran bergerak pada layar TV), dan multimedia computer (grafik, teks , dan gambaran bergerak pada monitor). Tiap bentuk itu memiliki kelemahan dan kekurangan dalam hal jenis pesan yang direkam maupun ditampilkan. Memilih bentuk media merupakan tugas yang kompleks , mempertimbangkan bayaknya media yang tersedia, variasi belajar, dan tujuan yang ditetapkan.
Dalam mamilih media memang agak rumit, tetapi banyak cara yang diajukan oleh para ahli untuk memilih media yaitu dengan mengajukan model-model pemilihan media. Model pemilihan media untuk setting pembelajaran , misalnya : kelompok besar, kelompok kecil, atau pembelajaran mandiri. Untuk variabel pebelajar, misalnya: pembaca, non pembaca, auditif, dan untuk hakekat tujuan, misalnya : kognitif , afektif , psikomotor, atau interpersonal. Selain itu juga harus mempertimbangkan kemampuan penyajian tiap bentuk media, misalnya visual diam , visual gerak, kata-kata tercetak, atau kata-kata terucap. Tidak lupa yang perlu dipertimbangkan yakni kita harus memperhatikan karakteristik media , karakteristik siswa , aspek ekonomi, aspek lingkungan , sifat materi yang akan diajarkan dan yang terpenting juga harus memperhatikan kemampuan tiap bentuk media dalam memberikan balikan kepada pebelajar .

3. Mendapatkan materi khusus
Sebagian besar guru menggunakan materi yang siap pake yang disediakan oelh sekolah-sekolah atau juga bisa dari internet atau dari sumber-sumber lain. Guru seharusnya memperbarui konten-konten bidang studi dengan meteri-materi mutakhir. Keputusan untuk memilih materi pembelajaran tergantung pada beberapa faktor. Hasil riset terbaru oleh McAlpin dan Weston, 1994 (dalam Molenda, 2005) mengemukakan kriteria tertentu yang penting dalam penilaian media. Pertanyaan-pertanyaan berikut ini perlu dipertanyakan untuk tiap jenis media :
a. Apakah sesuai dengan kurikulum?
b. Apakah akurat dan baru?
c. Apakah isinya jelas dan bahasanya singkat ?
d. Akankah memotivasi dan mempertahankan minat ?
e. Apakah mempersiapkan partisipasi belajar ?
f. Apakah kualitas teknisnya baik ?
g. Adakah bukti keefektifannya ?
h. Apakah bebas dari bias iklan ?
i. Adakah petunjuk pengguna ?
4. Memodifikasi materi yang ada
Apabila pengajar dalam mengajar tidak dapat menemukan materi yang sesuai maka pengajar perlu memodifikasi materi yang ada. Dan hal tersebut merupakan tantangan pengajar dan memerlukan krestifitas .Misalnya : dalam suatu SMK peralatan prakteknya tidak memadai , dengan menggunakan terminologi yang rinci dan kompleks solusi yang mungkin untuk memecahkan masalah ini adalah menggunakan gambar tetapi memodifikasi caption dan menyederhanakan atau menghilangkan labelnya .

5. Merancang materi baru
Dalam memilih materi, memang lebih mudah dan efisien dari segi biaya bila menggunakan materi yang tersedia, dengan atau tanpa modifikasi , daripada mulai menyusun materi baru . Memang lebih banyak waktu yang dibutuhkan untuk mendesain materi yang dibuat sendiri. Namun bila ingi n menyusun materi baru , perlu mempertimbangkan unsur-unsur dasar tertentu , yaitu :
a. Pebelajar . Bagaiman karakteristik pebelajar ? apakah memerlukan ketrampilan dan prasyarat untuk memepelajari materi ?
b. Biaya. Cukupkah dana yang tersedia, yang diperlukan untuk menyiapkan materi itu (misal videotape, audiotape dll).
c. Keahlian teknis. Apakah diperlukan keahlian untuk mendesain dan memproduksi materi yang akan digunakan ?

Utilize Tachnology ,Media , and Material
(memanfaatkan Teknologi , media, dan bahan ajar).
Perubahan peradigman pembelajaran dari teacher-centered ke student-centered , yang lebih memungkinkan pebelajar memanfaatkan materi , baik secara mandiri maupun kelompok kecil daripada mendengarkan presentasi guru secara klasikal. Untuk mengaplikasikan media dan meteri , baik untuk teacher-centered maupun student-centered, perlu melakukan 5 P yaitu :
a. Preview the materials (mengkaji bahan ajar)
Seorang Pengajar tidak pernah menggunakan materi tanpa melakukan pengkajian awal dahulu . Selama proses pemilihan , harus menentukan apakah materi itu sesuai untuk pebelajar dan tujuan yang telah ditetapkan.

b. Prepare the materials (siapkan bahan ajar)
Pengajar perlu menyiapkan media dan materi untuk mendukung kegiatan pembelajaran yang telah direncanakan. Langkag pertama adalah menyiapkan seluruh materi dan peralatan yang dibutuhkan oleh pebelajar , dan menentukan urutan apakah yang akan digunakan untuk memanfaatkan media dan materi tersebut . Apakah yang akan dilakukan pebelajar ? Guru membuat daftar urutan materi dan perlengkapan yang diperlukan untuk tiap pelajaran dan urutan presentasi kegiatan.

c. Prepare Environment (siapkan lingkungan)
Dimanapun kegiatan pembelajaran dilakukan , fasilitas harus ditata terlebih dahulu sebelum pebelajar mengunakan media dan materi pembelajaran. Faktor-faktor yang sering dianggap perlu dalam situasi pembelajaran tertentu , seperti tempat duduk yang nyaman, ventilasi yang baik misal suhu udara , pencahayaan dll.

d. Prepare the learners (siapkan pebelajar)
Banyak hasil riset menunjukkan bahwa belajar dari suatu kegiatan tergantung pada bagaimana pebelajar disiapkan untuk kegiatan pembelajaran . Beberapa fungsi seperti, mengarahkan perhatian , meningkatkan motivasi, menjelaskan secara rasional dalam mempelajari suatu materi , merupakan kegiatan untuk menyiapkan pebelajar, naik kelas yang teacher-centered maupun student-centered.

e. Provide the learning experience (tentukan pengalaman belajar)
Jika materi itu berpusat pada guru , maka guru harus menyajikan sebagai seorang professional. Jika pengalaman yang akan diberikan kepada pebelajar student-centered, guru harus berperan sebagai fasilitator atau pembimbing , yang membantu pebelajar menggali topik dari internet, mendiskusikan isi, menyiapkan materi portofolio, atau menyajikan informasi kepada teman sekelas.
Require Learner Participation
(mengembangkan peran serta pebelajar)
Pendidik yang merealisasikan partisipasi aktif dalam pembelajaran, maka akan meningkatkan kegiatan belajar . Menurut John Dewey pada tahun 90’an , telah menemukakan pertisipasi tersebut. Perkembangan selanjutnya muncul teori belajar kognitif yang menekankan pada proses mental, juga mendukung partisipasi aktif tersebut. Kaus behavioris menyarankan bahwa individu harus melakukan sesuatu, jadi belajar merupakan suatu proses untuk mencoba berbagai perilaku dengan hasil yang menyenangkan. Dengan pendekatan ini berarti perancang pembelajaran harus mencari cara agar pembelajar melakukan sesuatu. Dari sudut pandang psikologi kognitif disarankan bahwa pebelajar membangun skematamental ketika otaknya secara aktif mengingat atau mengaplikasikan beberapa konsep atau prinsip. Kaum konstruktivis seperti juga behavioris memandang belajar sebagai proses aktif . Tetapi penekanannya berbeda. Aliran konstruktifistik lebih menekankan pada proses mental, bukan pada kegiatan fisik. Peran pebelajar adalah hal terpenting dalam KBM. Gagne berpendapat bahwa belajar efektif dapat terjadi jika pebelajar dilibatkan dan memiliki peranserta didalamnya.

Evaluate and Revise (menilai dan memperbaiki).
1. Menilai hasil pebelajar
Pernyataan tentang hasil tujuan akan membantu untuk mengembangkan kriteria guna mengevaluasi unjuk kerja pebelajar baik individual maupun kelompok. Cara menilai pencapaian hasil belajar tergantung pada hakekat tujuan ini. Ada tujuan yang menuntut keterampilan kognitif , misalnya mengingat hukum OHM, membedakan kata sifat dengan kata keterangan, menyimpulkan sesuatu .

2. Menilai motode dan media
Evaluasi juga menilai metode dan media pembelajaran . Apakah materi pembelajarn efektif? Dapatkah meningkatkan pembelajaran ? apakah penyajian membutuhkan waktu yang lebih banyak daripada apa yang seharusnya? Analisis reaksi pebelajar pada metode pembelajaran dapat membantu untuk memperoleh data dengan cara yang halus. Misalnya : diskusi guru dengan pebelajar mengindikasikan bahwa pebelajar lebih suka belajar mandiri pada waktu presentasi kelompok . Percakapan dengan spesialis media akan memutuskan perhatian pada nilai khusus media dalam suatu unit pembelajaran, yang diperlukan untuk meningkatkan pembelajaran dimasa mendatang.

3. Revisi
Langkah terakhir adalah melihat kembali hasil data evaluasi yang dikumpilkan. Adakah kesenjangan antara apa yang diharapkan dengan apa yang terjadi. Apakah pebelajar mencapai suatu tujuan ? Bagaiman pebelajar mereaksi materi dan media yang disajikan? Apakah pengajar puas dengan niali materi yang dipilih? Pengajar seharusnya melekukan refleksi pelajaran dan tiap komponen di dalamnya. Buat catatan segera sebelum mengimplementasikan pelajaran lagi. Bila dari hasil data evaluasi menunjukkan ada kelemahan pada komponen tertentu, kembalilah pada bagan itu dengan merencanakan dan merevisinya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: